12/12/2016T12/12/2016

Jenis-jenis Sumber Daya Alam Materi Geografi

/* kode iklan */
/* kode iklan */
A. Jenis-jenis Sumber Daya Alam

Sumber daya alam dapat dibedakan berdasarkan sifat, potensi, dan jenisnya

1. Berdasarkan Sifat

Menurut sifatnya, sumber daya alam dapat dibagi menjadi 3 (tiga), yaitu sebagai berikut

a. Sumber daya alam yang dapat diperbaharui (renewable), misalnya: hewan, tumbuhan, mikroba, air, dan tanah. Disebut terbarukan karena dapat melakukan reproduksi dan memiliki daya regenerasi (pulih kembali)

b. Sumber daya alam yang tidak dapat diperbaharui (nonrenewable), misalnya minyak tanah, gas bumi, batu bara, dan bahan tambang lainnya.

c. Sumber daya alam yang tidak habis, misalnya udara, matahari, energi pasang surut, dan energi laut

2. Berdasarkan Potensi

Menurut potensi penggunaannya, sumber daya alam dibagi beberapa macam, antara lain sebagai berikut.

a. Sumber daya alam materi, merupakan sumber daya alam yang dimanfaatkan dalam bentuk fisiknya. Misalnya, batu, besi, emas, kayu, serat kapas, rosela, dan sebagainya

b. Sumber daya alam energi, merupakan sumber daya alam yang dimanfaatkan energinya. Misalnya batu bara, minyak bumi, gas bumi, air terjun, sinar matahari, energi pasang surut laut, kincir angin, dan lain-lain.

c. Sumber daya alam ruang, merupakan sumber daya alam yang berupa ruang atau tempat hidup, misalnya area tanah (daratan) dan angkasa.

3. Berdasarkan Jenis

Menurut jenisnya, sumber daya alam dibagi dua sebagai berikut.

a. Sumber daya alam nonhayati (abiotik), disebut juga sumber daya alam fisik, yaitu sumber daya alam yang berupa benda- benda mati. Misalnya bahan tambang, tanah, air, dan kincir angin.

b. Sumber daya alam hayati (biotik), merupakan sumber daya alam yang berupa makhluk hidup. Misalnya hewan, tumbuhan, mikroba, dan manusia.

Untuk memudahkan pemahaman tentang sumber daya alam dapat dilihat pada tabel berikut.




1) Sumber Daya Tumbuhan dan Hewan

Hewan dan tumbuhan merupakan sumber daya energi hayati. Dasar sumber daya energi adalah fotosintesis, sebab energi yang terkandung di dalam sumber daya hayati adalah energi matahari yang telah ditransformasikan (diubah) menjadi energi kimia oleh klorofil pada tumbuhanhijau melalui proses fotosintesis. Selanjutnya energi itu digunakan oleh konsumen (hewan dan manusia) dan diubahnya menjadi energi gerak panas dan energi kimia bentuk lain

Bahan organik yang dapat dimanfaatkan manusia banyak ragamnya. Kotoran hewan dan daun daunan dapat dimanfaatkan untuk pupuk dan biogas. Penggunaan kompos dan pupuk kandang akan memperbaiki kualitas tanah karena dapat mengembalikan kesuburan tanah, sehingga daya dukungnnya akan tetap tinggi Pada mulanya hewan dan tumbuhan diperlukan manusia sebagai makanan, tetapi dalam perkembangan berikutnya sumber daya hewan diperlukan juga untuk transportasi, olah raga, rekreasi, dan lain-lain.

Perkembangan ilmu dan teknologi memiliki dampak negative dan dampak positif. Dampak negatif dari perkembangan ilmu dan teknologi adalah manusia bisa melakukan ekploitasi sumber daya alam sehingga dapat mempercepat rusaknya lingkungan dan akan menurunkan daya dukung serta mutu lingkungan Dampak positif dari perkembangan ilmu dan teknologi senantiasa berusaha mengembangkan dan meningkatkan produktivitas sumber daya hayati. Berbagai usaha dalam meningkatkan sumber daya hayati adalah:

Materi Jenis-jenis Sumber Daya Alam
Baca juga:
  1. Konsep Cagar Biosfer Materi Geografi - Baru!!
  2. Kualitas Sumber Daya Manusia Materi Geografi - Baru!!
  3. Kuantitas Sumber Daya Manusia Materi Geografi - Baru!!
  4. Mobilitas Penduduk Materi Geografi - Baru!!
1. intensifikasi dan ekstensifikasi pertanian,

2. mekanisme pertanian,

3. panca usaha pertanian,

4. panca usaha peternakan,

5. rekayasa genetika

2) Sumber Daya Alam Berupa Tanah, Air, dan Udara

a) Tanah

Dalam pengertian sehari-hari yang dimaksud dengan tanah adalah suatu lantai/ dasar tempat hidupnya organisme. Marbut (1940) mengartikan bahwa tanah adalah suatu sistem kompleks dari lapisan luar (kerak bumi) yang tidak sama dengan ketebalan yang berbeda-beda serta warna, struktur, susunan, sifat kimia, fisika, dan biologisnya yang berbeda-beda pula Tanah merupakan hasil alam yang terbentuk dari proses destruktif berupa pembusukan senyawa organik dan pelapukan batuan, serta proses sintesis berupa pembentukan mineral Apabila kita membuat sayatan melintang dari tanah, maka akan terlihat profil tanah yang terdiri dari beberapa lapisan (horizon) di antaranya sebagai berikut.

(1). Topsoil (lapisan atas) dengan ciri-ciri:

(a) dalamnya. t 20 30 cm

(b) tanahnya gembur dengan porositas dan drainase yang baik

(c) mengandung banyak unsur hara, karena tempat pengumpulan bahan organik yang mengalami pembusukan dan humifikasi (pembentukan humus);

(d) warna tanahnya gelap.

(2). Subsoil (lapisan bawah) dengan ciri-ciri:

(a) mengandung bahan organik yang sedikit.

(b) merupakan tanah yang kompleks tersusun dari tanah liat (cla) sehingga porositasnya rendah;

(c) ikatan butiran tanahnya sangat stabil sehingga drainasenya kurang (kurang mampu menyimpan air)

(3). Rhegolith (bahan induk) yaitu semua bahan batuan yang dapat berubah menjadi tanah.

(4). Bedrock (batuan dasar) yaitu lapisan yang paling dalam berupa

(a) batuan yang tidak mengalami pelapukan,

(b) tempat penyimpanan air bawah tanah dan terdapatnya aliran air bawah tanah.

Proses pembentukan tanah bisa mencapai 100-100.000 tahun dari bahan induk (rhegolith) pada horizon C yang mengalami perubahan bentuk menjadi bentuk tanah yang biasa digunakan untuk pertanian. Bahan induknya sangat bervariasi sebagaimana pada bagan berikut:

b) Air

Air merupakan kebutuhan pokok tiap organisme, air merupakan pelarut yang baik terhadap senyawa organik dan an organik, medium reaksi kimia, menyerap panas dan bahan baku fotosintesis. Kemampuan tanah untuk menyimpan/menahan air disebut kapasitas lapangan, hal ini dipengaruhi oleh tekstur dan struktur tanah. Tanah yang berstruktur remah yang berada di horizon top soil dan tanah yang berstruktur halus mempunyai daya ikat yang besar terhadap air sehingga kapasitas lapangannya besar. Airyang terdapat dalam tanah ada beberapa macam.

1) Air Kimia

Air yang terikat kuat karena persenyawaan kimia, oleh karena itu tidak dapat dimanfaatkan oleh tanaman.

2) Air Higroskopis atau Air Hidrasi

Air yang terdapat pada permukaan molekul tanah yang hidrofil, dan terikat oleh koloid tanah, serta tidak dapat digunakan oleh tanaman.

3) Air Kapiler atau Air Tawar

Air yang terletak di antara butiran-butiran tanah (pori) karena adanya gaya kapiler dan air ini yang biasa digunakan oleh tanaman sehingga disebut air tanah.

4) Air Gravitasi

Air yang berlebihan dari kapasitas lapangan, tidak banyak digunakan oleh tanaman dan selalu bergerak mengalir karena pengaruh gaya gravitasi.

c) Udara

Udara dalam tanah terletak di antara pori-pori tanah yang tidak terisi air, tanah yang porositasnya tinggi maka pertukaran udaranya (aerasi) juga berjalan lancar.

Kadar CO2, dalam tanah lebih besar daripada kadar CO2 di udara, hal ini disebabkan oleh dekomposisi (pengomposan kembali bahan organik sedangkan sebaliknya kadar O2 dalam tanah lebih sedikit (agak kurang) daripada kadar O2 dari udara. oksigen dalam tanah digunakan untuk respirasi akar dan mikroorganisme dan kekurangannya tidak dapat segera diganti.

Terimakasih telah membaca Jenis-jenis Sumber Daya Alam Materi Geografi
/* kode iklan */

jangan lupa iklannya diklik ya, to "Jenis-jenis Sumber Daya Alam Materi Geografi"

Post a Comment