10/16/2016T10/16/2016

Citra dan Interpretasi Citra Pengindraan jauh Materi Geografi

/* kode iklan */
/* kode iklan */
C. Citra

Dalam pengindraan jauh, sensor merekam tenaga yang dipantulkan atau dipancarkan oleh objek di permukaan bumi. Rekaman tersebut kemudian diolah untuk menjadi data pengindraan jauh. Data pengindraan jauh dibagi menjadi dua, yaitu

1) data digital atau data numerik untuk dianalisis dengan menggunakan komputer dan
2) data visual yang dianalisis secara manual. Data visual dibedakan menjadi dua yaitu data citra dan data noncitra. Data citra berupa gambaran yang mirip wujudaslinya atau setidaknya berupa gambaran planimetrik. Data noncitra pada umumnya berupa garis atau grafik. Citra dibedakan menjadi citra foto atau fotoudara dancitranonfoto.

Perbedaan antara citra foto dan nonfoto adalah sebagai berikut.

Tabell 2.1 Perbedaan Antara Citra Foto dan Nonfoto


1. Citra Foto

Citra Foto adalah gambaran suatu gejala di permukaan bumi sebagai hasil pemotretan dengan menggunakan kamera. Kamera yang dipasang pada wahana seperti balon udara, pesawat, atau layang-layang maka hasil pemotretannya disebut foto udara, sedangkan kamera yang dipasang dengan menggunakan wahana satelit hasil pemotretannya disebut foto satelit. Citra foto dapat dibedakan atas beberapa dasar, yaitu 1) Spektrum elektromagnetik yang digunakan, 2) sumbu kamera, 3) sudut liputan kamera, 4) jenis kamera, 5) warna yang digunakan, dan 6) sistem wahana dan pengindraannya

a. Spektrum Elektromagnetik yang Digunakan

Berdasarkan spektrum elektromagnetik yang digunakan, citra foto dibedakan menjadi lima jenis yaitu sebagai berikut

1) Foto ultraviolet, yaitu foto yang dibuat dengan menggunakan spektrum ultraviolet dekat dengan panjang gelombang 0,29 mikrometer

2) Foto ortokromatik, yaitu foto yang dibuat dengan menggunakan spektrum tampak dari saluran biru hingga sebagian hijau (0,4 0,56 mikrometer)

3) Foto pankromatik, yaitu foto yang menggunakan seluruh spektrum tampak.

4) Foto infra merah asli, yaitu foto yang dibuat dengan menggunakan spektrum infra merah dekat hingga panjang gelombang 0,9-1,2 mikrometer yang dibuat secara khusus

5) Foto infra merah modifikasi, yaitu foto yang dibuat dengan infra merah dekat dan sebagian spektrum tampak pada saluran merah dan sebagian saluran hijau

b. Posisi sumbu kamera, yaitu arah sumbu kamera ke permukaan bumi

1) Foto vertikal, yaitu foto yang dibuat dengan sumbu kamera tegak lurus terhadap permukaan bumi

2) Foto condong atau foto miring, yaitu foto yang dibuat dengan sumbu kamera menyudut terhadap garis tegak lurus ke permukaan bumi. Sudut ini umumnya sebesar 10 derajat atau lebih besar. Tapi bila sudut condongnya masih berkisar antara 1-4 derajat, foto yang dihasikan masih digolongkan sebagai foto vertikal. Foto condong masih dibedakan lagi menjadi

a) foto sangat condong (high oblique photograph), yaitu apabila pada foto tampak cakrawalanya,

b) foto agak condong (low oblique photograph), yaitu apabila cakrawala tidak tergambar pada foto

C. Sudut Liputan Kamera

Berdasarkan sudut liputan kamera, citra foto dibedakan menjadi empat jenis. Perhatikan tabel berikut.

Tabel 2.2 Jenis Foto Berdasarkan Sudut Liputan Kamera
d. Jenis Kamera

Berdasarkan jenis kamera yang digunakan, citra foto dapat dibedakan menjadi dua jenis yaitu citra foto tunggal dan citra foto jamak:

1) Foto tunggal, yaitu foto yang dibuat dengan kamera. tunggal. Tiap daerah liputan foto hanya tergambar oleh satu lembar foto.

2) Foto jamak, yaitu beberapa foto yang dibuat pada saat yang sama dan menggambarkan daerah liputan yang sama. Foto jamak dapat dibuat dengan tiga cara, yaitu dengan a) multi kamera atau beberapa kamera yang masing-masing diarahkan ke satu sasaran, b) kamera multi lensa atau satu kamera denganbeberapa lensa, c kamera tunggal berlensa tunggal dengan pengurai warna. Foto jamak dibedakan lebih jauh lagi menjadi

Baca juga:
  1. Keterampilan Dasar Peta dan Pemetaan Materi Geografi Baru!!
  2. Macam-macam Skala Peta Materi Geografi - Baru!!
  3. Membuat Peta Materi Geografi - Baru!!
  4. Pemanfaatan Peta Lokasi Pertanian dan Industri Materi Geografi - Baru!!
  5. Pengertian Pengindraan Jauh dan Komponen Pengindraan Jauh Materi Geografi - Baru!!
  6. Pengertian Peta dan Jenis-jenis Peta Materi Geografi - Baru!!
  7. Proyeksi Peta Materi Geografi - Baru!!
a) Foto multispektral yaitu beberapa foto daerah sama yang dibuat dengan saluran yang berbeda-beda, atau satu kamera dengan beberapa lensa, masing-masing lensa menggunakan band (saluran) yang berbeda yaitu biru, hijau, merah, serta infra merah pantulan.
b) Foto dengan kamera ganda; yaitu dengan menggunakan kamera ganda. Pada setiap pemotretan dihasilkan dua foto yang berbeda.

e. Warna yang Digunakan

Berdasarkan warna yang digunakan, foto berwarna dapat dibedakan menjadi dua, yaitu:

1) Foto berwarna semu (false color atau foto infra merah berwarna. Pada foto berwarna semu, warna objek tidak sama dengan warna foto. Misalnya objek seperti vegetasi yang berwarna hijau dan banyak memantulkan spectrum infra merah, tampak merah pada foto

2) Foto warna asli (true colon, yaitu foto pankromatik berwarna

f. Sistem Wahana

Berdasarkan wahana, citra foto dibedakan menjadi dua, yaitu:

1) Foto udara yaitu foto yang dibuat dari pesawat/ balon udara.

2) Foto satelit atau foto orbital, yaitu foto yang dibuat dari satelit

2. Citra Nonfoto

Citra nonfoto adalah gambar atau citra tentang suatu objek yang dihasilkan oleh sensor, bukan kamera. Dengan cara scanning, citra nonfoto dibedakan berdasarkan:

a. spektrum elektromagnetik yang digunakan,

b. sensor yang digunakan, dan

c. wahana yang digunakan.

a. Spektrum Elektromagnetik yang Digunakan

1) Citra infra merah thermal, yaitu citra yang dibuat dengan spektrum infra merah termal. Pengindraan pada spektrum ini berdasarkan pada beda suhu objek dan daya pancarnya pada citra tecermin dengan beda rona atau beda warnanya.

2) Citra radar dan citra gelombang mikro, yaitu citra yang dibuat dengan spektrum gelombang mikro. Citra radar merupakan hasil pengindraan dengan sistem aktif yaitu dengan sumber tenaga buatan, sedang citra gelombang mikro dihasilkan dengan sistem pasif yaitu dengan menggunakan sumber tenaga alamiah.

b. Sensor yang Digunakan

1) Citra tunggal, yakni citra yang dibuat dengan sensor tunggal.

2) Citra multispektral, yakni citra yang dibuat dengan sensor jamak. Berbeda dengan citra tunggal yang dibuat dengan saluran sempit, citra multispectral salurannya sempit.

c. Wahana yang Digunakan

1) Citra dirgantara, adalah citra yang dibuat dengan menggunakan wahana yang beroperasi di udara atau dirgantara.

2) Citra satelit, adalah citra yang menggunakan wahana yang bergerak di ruang angkasa seperti satelit

D. Interpretasi Citra

Interpretasi Citra adalah kegiatan mengenali objek pada citra dengan cara menganalisis dan kemudian menilai penting atau tidaknya objek tersebut. Pengenalan objek citra berdasarkan karakteristik tertentu yang disebut unsur interpretasi citra. Ada delapan interpretasi citra, di antaranya:

1. Ronal Warna

Rona adalah tingkat kegelapan atau tingkat kecerahan objek pada citra Warna adalah wujud yang tampak oleh mata dengan menggunakan spektrum sempit, lebih sempit dari spektrum nyata.

2. Tekstur

Tekstur adalah frekuensi perubahan rona pada citra yang dinyatakan dalam bentuk kasar, sedang, dan halus Misalnya hutan bertekstur kasar, belukar bertekstur sedang, dan semak bertekstrur halus.

3. Bentuk

Bentuk merupakan atribut yang jelas sehingga banyak objek yang dapatdikenali berdasarkan bentuknya. Seperti jalan bentuknya memanjang sedangkan lapangan bola mempunyai bentuk lonjong.

4. Ukuran

Ukuran adalah ciri objek berupa jarak, luas, tinggi lereng, dan volume. Ukuran objek pada citra berupa skala.

5. Pola

Pola merupakan suatu keteraturan pada suatu objek di lapangan yang tampak pada citra. Pola diklasifikasikan menjadi: teratur, kurang teratur, dan tidak teratur.

6. Situs

Situs adalah letak suatu objek terhadap objek lain di sekitarnya. Contoh: pemukiman pada umumnya memanjang pada pinggir tebing pantai, tanggul alam, atau sepanjang tepi jalan. Juga persawahan, banyak terdapat di daerah dataran rendah, dan sebagainya.

7. Bayangan

Bayangan bersifat menyembunyikan detail objek yang berada di daerah gelap. Bayangan juga dapat merupakan kunci pengenalan yang penting dari beberapa objek yang justru dengan adanya bayangan menjadi lebih jelas.

Contoh: pola transmigrasi dikenali dengan rumah yang ukuran dan jaraknya seragam masing-masing menghadap ke jalan

8. Asosiasi

Asosiasi adalah keterkaitan antara objek yang satu dengan objek yang lainnya. Contoh: sawah berasosiasi dengan aliran air (irigasi), pemukiman, dan sebagainya.

Terimakasih telah membaca Citra dan Interpretasi Citra Pengindraan jauh Materi Geografi

/* kode iklan */

jangan lupa iklannya diklik ya, to "Citra dan Interpretasi Citra Pengindraan jauh Materi Geografi"

Post a Comment