8/13/2016T8/13/2016

Materi Kuliah Semester 1 Teknik Informatika Dasar Pemrograman Fungsi Standar & Input Output

/* kode iklan */
/* kode iklan */
Materi Kuliah Semester 1 Teknik Informatika Dasar Pemrograman

FUNGSI STANDAR
&
INPUT OUTPUT



8.1 Fungsi Standar

Pada bahasa Pemrograman Pascal memiliki beberapa fungsi matematika standar yang dapat digunakan dalam operasi matematika. Sebagai contoh untuk mencari nilai sin dari sudut pi dalam fungsi trigonometri

value := sin (3.1415926535897932);

Fungsi Standar dapat digunakan dengan cara menuliskan nama fungsinya , setelah itu diikuti dengan argumen dalam tanda kurung. Fungsi-fungsi standard yang disediakan Pascal antara lain :



Untuk tipe data ordinal (integer atau char), yaitu tipe data yang memiliki urutan awal (predecessor) dan urutan akhir (successor), maka fungsi ada antara lain :


Real bukan merupakan tipe data ordinal, karena tipe real tidak memiliki predecessor maupun successor yang unik. Sebagai contoh berapa successor dari 56.0 ? maka jawaban yang mungkin antara lain 56.1 56.01 56.001 56.0001 56.00001 56.000001

Sedangkan untuk tipe data integer, memiliki predecessor ataupun successor yang unik. Contohnya bilangan 56 memiliki predecessor 55 dan successor 57. Demikian juga dengan karakter. Contohnya predecessor karakter ‘b’ adalah ‘a’ dan successornya adalah ‘c’

Pungtuasi dan Indentasi
Pada pascal setiap akhir dari pernyataan program harus menggunakan pungtasi, dalam hal  ini menggunakan tanda titik koma ( ; ). Bagian-bagian yang harus menggunakan tanda tersebut antara lain :
1. Kepala Program
2. Setiap kali mendefinisikan kontanta.
3. Setiap kali mendefinisikan variabel
4. Setiap kali mendefinisikan  tipe
5. Semua pernyataan dalam tubuh program.

Satu baris sebelum baris terakhir yakni sebelum END, tidak harus menggunakan tanda titik koma. 
Indentasi memang tidak menjadi keharusan dalam membuat program. Namun dengan indentasi akan memudahkan programmer untuk membaca dan memperbaiki program. Perhatikan bila Anda harus membaca kode program seperti ini :

program Contoh; const a=5; b=385.3; var alpha,beta:real; 
begin alpha := a + b; beta:= b / a end.

Anda akan lebih sulit untuk memahami kode program tersebut. Akan tetapi perhatikan bila kode program tersebut ditulis dalam bentuk seperti dibawah ini :

     program Contoh;

     const
        a = 5;
        b = 385.3;

     var
        alpha,
        beta : real;

     begin     (* main *)
        alpha := a + b;
        beta := b / a
     end.      (* main *)

Anda akan jauh lebih mudah untuk memahami kode program tersebut. Inilah sebab mengapa identasi penulisan dalam membuat kode program sangat diperlukan. Hal lain yang juga harus dibiasakan dalam membuat kode program adalah mengggunakan komentar (keterangan) untuk menyampikan maksud dari kode tersebut.
8.2 Input Output

Ada beberapa cara untuk membaca atau menampilkan data pada layar. Seperti Read dan Readln untuk membaca input dari keyboard, atau write dan Writeln untuk menampilkan data di layar.


8.2.1 Input
Input adalah membaca data dari keyboard, mouse atau disk untuk disimpan didalam memory. Format untuk membaca input melalui keyboard adalah sebagai berikut :

Read (Varibel_list);

Variabel_List adalah serangkaian variabel yang dipisahkan dengan menggunakan koma.

Read akan menghentikan program dan menunggu user memasukkan data. Data akan disimpan ke dalam variabel_list setelah itu kursor tetap berada pada baris yang sama, tidak pindah ke baris yang baru. 

Perintah lainnya yang digunakan untuk memasukkan input dari keyboad adalah dengan menggunakan perintah berikut:

Readln (Variabel_List);

Readln ini pun akan meminta user memasukkan input, dan kursor akan berpindah ke baris baru.     

Perhatikan contoh berikut!
Misalnya User memasukkan input seperti dibawah ini, dan a, b, c dan d semuanya adalah bilangan integer.

45   97   3
1   2   3



Pada contoh diatas terlihat bahwa dengan perintah read, kursor tidak berada pada baris selanjutnya, sedangkan dengan perintah readln, kursor akan berada pada baris selanjutnya
Pada saat membaca tipe data integer, perintah readln akan mengabaikan spasi sampai menemukan bilangan integer. Demikian pula dengan tanda koma, jika yang dibaca adalah tipe data integer, maka akan diabaikan pula. Sebagai contoh ketika membaca nilai 8253.67, maka akan dibaca sebagai 825367
Hal yang sama juga pada saat membaca tipe data real, perintah read/readln akan mengabaikan spasi sampai menemukan angka berikutnya. Untuk tipe data real seperti 0.678 harus ditulis lengkap, tidak boleh hanya menuliskan  .678
Untuk tipe data konstanta tidak dapat diberi nilai, baik itu angka ataupun karakter.

8.2.2 Output
Untuk menampilkan data pada layar, Pascal mempunyai dua perintah yaitu :
write (Argument_List);
writeln (Argument_List);

Setelah data ditampilkan, perintah writeln akan langsung pindah ke baris baru. Argument_List dapat berupa konstanta atau variabel. Jika ingin menampilkan string, maka harus menggunakan tanda kutip ( ‘ ) pada kedua sisinya.


                     Materi Teknik Informatika Semester 1 Algoritma

Format Output
Pada Pascal melakukan format untuk menampilkan output sangat mudah. Untuk setiap identifier atau literal pada argumen_list, format yang digunakan adalah

Value : field_width

Jika lebar data melebihi field_width yang telah ditentukan, maka format field_width yang telah ditetapkan akan diabaikan.

Contoh :
   
write ('Hi':10, 5:4, 5673:2);

maka output akan ditampilkan seperti dibawah ini :

--------Hi---55673

Untuk tipe data real, format yang digunakan adalah sebagai berikut :

     Value : field_width : decimal_field_width

Field_width adalah total lebar field, termasuk untuk desimal. Sedangkan decimal_field_width menyatakan banyaknya desimal yang akan ditampilkan. Perhatikan contoh dibawah ini :

write (573549.56792:20:2);

maka output yang akan ditampilkan adalah sebagai berikut :

-----------573549.57


8.3 Pengaturan Letak di Layar

Beberapa prosedur standar disediakan oleh Bahasa Pascal untuk mengatur tampilan di layar monitor,sehingga tampilan akan lebih baik.

8.3.1 Prosedur CLRSCR
Prosedur standar ini digunakan untuk membersihkan layar dari tampilan-tampilan sebelumnya dan meletakan cursor di posisi ujung kiri atas dari layar. Prosedur standar ini bila digunakan harus menyebutkan terlebih dahulu unit standar Crt.
Contoh:

8.3.2 Prosedur GOTOXY
Prosedur standar ini digunakan untuk meletakkan cursor  di posisi yang ditunjuk oleh X (posisi horizontal, kolom 1 sampai dengan kolom 80) dan Y (posisi vertikal, baris 1 sampai dengan baris 25). Prosedur standar ini harus melibatkan unit Crt.
Contoh:


8.3.3 Prosedur CLREOL
Prosedur standar ini digunakan untuk menghapus semua karakter dalam satu baris disebelah kanan posisi cursor tanpa merubah posisi dari cursor.prosedure standar ini harus melibatkan unit Crt.

Contoh:



Setelah nilai dimasukkan oleh pengguna maka posisi cursor akan diletakkan kembali ke posisi baris 18, kolom 10 dan isi dari baris tersebut dihapus dengan prosedur ClrEol, kemudian ditampilakan tampilan lain.



Tugas :

1. Buat program untuk menghitung jumlah dan Rataan dari lima buah bilangan, yaitu
45 7  68  2  34
Gunakan tipe data konstanta untuk menyimpan banyaknya bilangan yang akan dihitung.
Keluaran yang diinginkan adalah sebagai berikut :
     
      Jumlah bilangan = 5
     
      Bilangan1 = 45
      Bilangan2 = 7
      Bilangan3 = 68
      Bilangan4 = 2
      Bilangan5 = 34
      Jumlah = 156
      Rataan =  3.1200000000E+01

Sumber:http://www.hanivinside.net/

/* kode iklan */

jangan lupa iklannya diklik ya, to "Materi Kuliah Semester 1 Teknik Informatika Dasar Pemrograman Fungsi Standar & Input Output"

Post a Comment